RUMUSAN PANCASILA DISETUJUI RANCANGANNYA OLEH BPUPKI PADA TANGGAL?

  • Whatsapp

Cari informasi rumusan pancasila disetujui rancangannya oleh bpupki pada tanggal yang harus diketahui seluruh bangsa Indonesia.  Silahkan Anda KLIK DISINI!

Jika ditanya kapan rumusan pancasila disetujui rancangannya oleh bpupki pada tanggal sudah pasti seluruh bangsa Indonesia sudah seharusnya tahu.  Informasi mengenai rancangan rumusan Pancasila menjadi sebuah sejarah bangsa yang harus diingat hingga detik ini.  Rancangan rumusan dasar negara yakni Pancasila disetujui oleh BPUPKI pertama pada tanggal 1 Juni 1945.  Dimana pada sidang pertama BPUPKI terdapat beberapa usulan rancangan rumusan dasar negara Pancasila dari tokoh bangsa.  Meskipun selanjutnya hasil rumusan pada sidang BPUPKI pertama diadakan rapat selanjutnya hingga pembentukan panitia sembilan atau PPKI.  Karena secara hasil rumusan pancasila disetujui rancangannya oleh bpupki pada tanggal 1 Juni 1945 belum final.  Masih ada beberapa susuan kata yang harus diperbaiki agar menjadikan dasar negara Pancasila yang mutlak tidak bisa diubah nilai yang terkandung di dalamnya.  Agar anda sebagai bangsa Indonesia tidak melupakan sejarah begitu saja, anda sebaiknya tahu proses perumusan Pancasila.  Pembahasan lebih lanjut akan kita bahas pada paragraph selanjutnya yang ada di bawah ini.

SUMBER: https://batam.tribunnews.com/2019/05/31/hari-lahir-pancasila-1-juni-diawali-pidato-soekarno-hingga-jadi-libur-nasional-di-era-jokowi?page=2

Berikut Ini Proses Rumusan Pancasila Disetujui Rancangannya Oleh Bpupki Pada Tanggal 1 Juni 1945 Dan Perubahannya!

Sidang BPUPKI yang diselenggarakan pertama kali pada tanggal 29 April 1945 – 1 Juni 1945 tentunya menghasilkan beberapa rumusan yang harus anda ketahui, berikut penjelasannya:

  1. Rumusan Pancasila Oleh Muhammad Yamin

Pada tanggal 29 April 1945 pada sidang BPUPKI pertama Muhammad Yamin menyampaikan usulan gagasan tentang dasar negara pada pidatonya.  Adapun usulannya berikut ini:

  • Peri kebangsaan
  • Peri kemanusiaan
  • Peri ketuhanan
  • Peri kerakyatan
  • Kesejahteraan rakyat

Setelah Muhammad Yamin menyampaikan gagasan dasar negara pada pidatonya dilanjutkan rancangan tersebut diajukan secara tertulis, adapun isinya berikut ini:

  • Ketuhanan Yang Maha Esa
  • Kebangsaan persatuan Indonesia
  • Rasa Kemanusiaan yang Adil dan Beradab
  • Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan
  • Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia

  1. Rumusan Pancasila Oleh Soepomo

Tidak hanya Muhammad Yamin yang mengajukan gagasan dasar negara namun ada pula Soepomo pada tanggal 31 April 1945 memberikan usulan.  Ada 3 syarat yang diusulkan oleh Soepomo untuk dasar negara, adapun isinya berikut ini:

  • Pertama harus ada daerah yang mencakup wilayah Hindia-Belanda
  • Kedua harus adanya rakyat sebagai warga negara yang mencakup kebangsaan Indonesia
  • Ketiga harus ada pemerintahan yang berdaulat menurut hukum internasional

Selanjutnya Soepomo juga menjelaskan alasan mengapa negara Indonesia berdiri:

  • Negara persatuan, negara serikat, negara persekutuan
  • Hubungan antara negara dan agama
  • Republik atau monarki

Tidak hanya itu saja Soepomo juga menjelaskan adanya tiga aliran pikiran negara, berikut ini:

  • Aliran pikiran individualis
  • Aliran pikiran kolektif
  • Aliran pikiran intergralistik

Menurutnya bahwa Indonesia harus menjadi negara yang bersifat badan penyelenggara atau seluruh masyarakat dan seluruh rakyat Indonesia sebagai persatuan yang teratur dan juga tersusun.

  1. Rumusan Pancasila Oleh Soekarno

Selanjutnya gagasan dasar negara Pancasila juga diusulkan oleh Ir. Soekarno pada tanggal 1 Juni 1945.  5 dasar negara yang kemudian diberi nama Pancasila ini berisi sebagai berikut:

  • Kebangsaan Indonesia
  • Internasionalis-me atau perikemanusiaan
  • Mufakat atau Demokrasi
  • Kesejahteraan Sosial
  • Ketuhanan Yang Berkebudayaan

Tidak hanya itu saja Ir. Soekarno juga memberikan usulan alternatif yang diberi nama Tri-Sila, yakni:

  • Sosio-Nasionalisme
  • Sosio-Demokrasi
  • Ketuhanan

Selain tri-sila soekarno juga memberikan usulan lainnya yang diringkas menjadi satu yakni Eka-sila.  Dengan istilah Indonesia Asli adalah Gotong Royong yang memiliki makna.  Gotong Royong sebagai paham yang dinamis, menggambarkan suatu usaha, amal dan satu pekerjaan, karya, satu gawe secara bersama-sama.  Selain itu gotong royong juga diartikan sebagai pembantingan tulang bersama, pemerasan keringat bersama, perjuangan saling membantu bersama.  Harapannya Indonesia sebagai negara yang mengutamakan kepentingan bersama, kebersamaan bukan untuk kepentingan individual.

  1. Rumusan Pancasila Piagam Jakarta

Setelah sidang BPUPKI selesai selanjutnya dibentuk panitia lebih kecil yang terkenal dengan nama panitia sembilan (PPKI).  Tanggal 22 Juni 1945 PPKI merumuskan rancangan mukadimah Hukum Dasar yang lebih dikenal dengan nama Piagam Jakarta.  Adapun rancangan mukadimah atau pembukaan hukum dasar rancangan Pancasila pada alinea ke-empat adalah:

  • Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan syariat bagi pemeluk-pemeluknya
  • Kemanusiaan yang adil dan beradab
  • Persatuan Indonesia
  • Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan
  • Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia

  1. Rumusan Pancasila Pembukaan UUD 1945

Sidang pertama PPKI tanggal 18 Agustus 1945 menetapkan pembukaan UUD 1945 yang bersumber dari Piagam Jakarta dan sudah mengalami perubahan.  Adapun Pancasila menurut Pembukaan UUD 1945 adalah:

  1. Ketuhanan Yang Maha Esa
  2. Kemanusiaan yang adil dan beradab
  3. Persatuan Indonesia
  4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan
  5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia

Adapun perubahan rancangan Pancasila pada piagam Jakarta dengan Pembukaan UUD 1945 adalah:

  • Kata “Mukadimah” diganti menjadi “Pembukaan UUD”
  • Kata “…dalam suatu Hukum Dasar Negara Indonesia…” diganti menjadi “…dalam suatu Undang-Undang Dasar Negara Indonesia
  • Kata “….dengan berdasarkan kepada : Ketuhanan dengan kewajiban menjalankan syariat islam bagi pemeluk-pemeluknya diganti menjadi “…dengan berdasarkan kepada: Ketuhanan Yang Maha Esa..’
  • Kata “…menurut dasar kemanusiaan yang adil dan beradab…”diganti menjadi “…Kemanusiaan yang adil dan beradab..”                                                                                                                                                                                                                                 6. Rumusan Pancasila Mukadimah KRIS 1949

Adapun rumusan Pancasila pada Mukadimah Konstitusi Republik Indonesia Serikat (KRIS) tanggal 27 Desember 1949 adalah:

  1. Ketuhanan Yang Maha Esa
  2. Peri kemanusiaan
  3. Kebangsaan
  4. Kerakyatan
  5. Keadilan sosial

Namun rumusan tersebut berlaku sangat sebentar karena tidak sesuai dengan jiwa proklamasi kemerdekaan Indonesia yang menghendaki negara kesatuan.

  1. Rumusan Pancasila Pembukaan UUD 1945 Diberlakukan Kembali

Tanggal 5 Juli 1959, Presiden Soekarno dengan dukungan penuh dari rakyat akhirnya mengeluarkan dekrit presiden.  Hal ini sebagai tanda bahwa rumusan Pancasila pada Pembukaan UUD 1945 berlaku kembali.  Adapun isi dekrit presiden adalah:

  1. Menetapkan pembubaran konstituante
  2. Menetapkan berlakunya kembali UUD 1945 dan tidak berlakunya UUDS 1950
  3. Menetapkan pembentukan MPRS dan DPAS

  1. Rumusan Pancasila Di Masyarakat Yang Berlaku Sampai Saat Ini

Dan rumusan pancasila yang sesuai dengan Pembukaan UUD 1945 berlaku di masyarakat hingga detik ini adalah:

  1. Ketuhanan Yang Maha Esa
  2. Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab
  3. Persatuan Indonesia
  4. Kerakyatan Yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan
  5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia

Demikianlah penjelasan mengenai rancangan rumusan pancasila yang diawali pada sidang BPUPKI pertama hingga yang berlaku saat ini.  Semoga bisa menjadikan kita cinta tanah air dengan menerapkan dasar negara pada seluruh aspek kehidupan.

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *