PENGERTIAN ROMUSHA DAN CONTOH DAMPAKNYA BAGI BANGSA INDONESIA

  • Whatsapp

Cari informasi pengertian romusha dan contohnya, pengertian romusha dan dampaknya di Indonesia pada zaman penjajahan tentara Jepang.  Anda KLIK DISINI!

Pengertian romusha dan contohnya sudah seharusnya diketahui oleh seluruh bangsa Indonesia.  Jika belajar sejarah semua bangsa Indonesia pasti tidak asing mendengar kata romusha.  Istilah romusha menjadi sebuah sejarah panjang perjuangan para tokoh bangsa untuk meraih kemerdekaan negara Republik Indonesia.  Jika ditanya mengenai istilah dari romusha tentunya kata ini identik dengan orang Indonesia yang bekerja untuk Jepang pada zaman penjajahan yang terkenal akan kekerasan dan kekejamannya.  Jika dilihat dari asal kata pengertian romusha dan dampaknya yang berasal dari bahasa Jepang artinya “serdadu pekerja”.  Awal mulanya kegiatan romusha untuk kebutuhan Jepang ini bersifat sukarela.  Namun karena adanya desakan kebutuhan bagi tentara Jepang pada perang Asia Pasifik.  Pengertian romusha dan contohnya sebagai perekrutan tenaga kerja secara paksa atau yang lebih dikenal dengan kerja paksa.  Kerja paksa atau pengertian romusha dan dampaknya ini berlangsung selama 3 ½ tahun pada masa penjajah Jepang dari tahun 1942 sampai 1945.  Orang-orang Indonesia yang harus mengikuti kerja paksa atau pengertian romusha dan contohnya berasal dari golongan petani, pembangunan dan pekerja kasar lainnya.  Jika ditanya apakah tujuan dari kerja paksa pengertian romusha dan dampaknya yang dilakukan tentara Jepang.  Ternyata untuk menyiapkan segala kebutuhan perang Jepang demi memenangkan peperangan Asia Pasifik atau dikenal dengan Asia Timur Raya.

sumber: http://seputarpengertian.blogspot.com/2018/05/pengertian-romusha-serta-dampaknya-bagi-indonesia.html

Berikut Ini Pengertian Romusha Dan Contohnya Proses Ketenagakerjaan Kekejaman Dan Dampaknya!

Sistem kerja paksa atau pengertian romusha dan dampaknya bermula dan dimulai pada bulan Oktober 1943 oleh tentara Jepang.  Hal ini ternyata juga diberlakukan untuk wilayah jajahan Jepang selain Indonesia seperti Malaysia, Singapura, Vietnam, Birma dan lainnya.  Terbentuknya sistem kerja paksa atau pengertian romusha dan contohnya ini diawali dari luasnya wilayah jajahan Jepang pada saat itu.  Sehingga Jepang pada saat itu membutuhkan jumlah tenaga kerja yang sangat banyak.  Tujuan dari kerja paksa ini pengertian romusha dan dampaknya jelas untuk membangun sarana pertahanan perang Jepang dengan sekutu Amerika Serikat.  Para tenaga kerja romusha diharuskan kerja sangat berat untuk pembangunan jalan, jembatan, kubu pertahanan, gedung bawah tanah dan lainnya.  Meskipun mayoritas dari tenaga kerja paksa pengertian romusha dan contohnya ini adalah golongan petani di Indonesia.  Lalu bagaimana sistem perekrutan tenaga kerja paksa pengertian romusha dan dampaknya pada bangsa Indonesia berikut ini penjelasannya:

  1. Ketenagakerjaan Romusha

Sistem perekrutan tenaga kerja paksa pengertian romusha dan contohnya berawal dari jepang memberikan motivasi kepada rakyat Indonesia pada sidang Chuo Sangi In yang pertama.  Agar rakyat Indonesia secara sukarela menjadi tenaga kerja paksa pengertian romusha dan dampaknya.  Organisasi dan pemerintah penjajah Jepang bekerja sama dengan para Camat, Bupati, Wedana dan pengerahan tenaga suka rela membantu pemerintah Jepang.  Namun pada saat pelaksanaan pencarian tenaga kerja romusha berlangsung sistem sukarela tersebut diabaikan dan dilupakan.  Oleh masyarakat pribumi hal ini jelas ditolak mentah-mentah.  Namun bagi rakyat yang tidak mengikuti keinginan Jepang secara terang-terangan mereka dipaksa hingga dikucilkan dan disiksa.  Ketenagakerjaan romusha mayoritas datang dari golongan petani.  Melalui tim pencarian ketenagakerjaan romusha pada waktu itu setiap satu keluarga rakyat Indonesia wajib mengirim anak laki-laki dibawah usia 30 tahun untuk menjadi romusha.  Kondisi ini ternyata membawa dampak yang buruh bagi seluruh rakyat Indonesia.  Para pekerja romusha tidak dibayar selayaknya bahkan mereka tidak diberi upah apapun.  Dari beberapa sumber terpercaya bahwa jumlah dari pekerja romusha mencapai 4 juta hingga 10 juta jiwa.  Sistem pencarian tenaga kerja romusha ini didapatkan dari program kinrohosi (kerja bakti).  Namun ada sumber lain yang menyatakan bahwa jumlah 300.000 orang jawa dijadikan pekerja romusha dan 70.000 orang diantaranya meninggal dunia.

  1. Kekejaman Romusha

Kerja paksa atau dikenal dengan pengertian romusha dan contohnya pada zaman penjajah Jepang ini sudah pasti meninggalkan luka yang mendalam.  Kekejaman romusha mulai terada pada pertengahan tahun 1943.  Seluruh tenaga kerja paksa pengertian romusha dan dampaknya semakin di eksploitasi oleh penjajah Jepang.  Ada dari tenaga kerja romusha yang dijadikan sebagai prajurit perang Jepang.  Bahkan sistem kerja romusha pada waktu itu semakin menjadi-menjadi dan tidak dapat dikendalikan dengan baik.  Kekejaman pada tenaga romusha mulai terlihat pada saat sikap Jepang menghilangkan makanan, barang, obat-obatan dan pakaian dari pasaran.  Para tenaga kerja romusha pada waktu itu hanya mengenakan celana yang terbuat dari karung goni.  Sedangkan kaum wanita pakaiannya terbuat dari kain yang berbahan dasar karet.  Tidak hanya sampai disitu tenaga kerja paksa romusha juga mengidap penyakit kulit dan berbagai penyakit lainnya yang tidak diberi perawatan dan obat-obatan.  Mereka berusaha membuat sendiri obat-obatan untuk penyakit yang diderita.  Tidak hanya itu saja tidak adanya bahan makanan membuat tenaga kerja paksa romusha harus mengalami kelaparan yang menyiksa.  Bahkan banyak dari tenaga romusha yang harus memungut makanan dari bak sampah.  Penyiksaan yang terjadi pada tenaga kerja paksa romusha yang harus bekerja tanpa berhenti namun tidak dipenuhi kebutuhannya berujung pada kematian.  Bukan menjadi pemandangan yang aneh banyaknya mayat tenaga kerja paksa romusha yang harus meregang nyawa.

  1. Dampak Romusha

Kisah dari kerja paksa pengertian romusha dan contohnya pada zaman penjajahan Jepang ini meninggalkan dampak yang begitu mendalam bagi bangsa Indonesia.  Adapun uraian kerja paksa pengertian romusha dan dampaknya, sebagai berikut:

          Dampak Dari Bidang Ekonomi

  • Penyuluh untuk bidang pertanian yang ada di Indonesia tidak berasal dari ahli pertanian
  • Berbagai hewan yang bermanfaat bagi petani harus direbut dan dipotong tentara Jepang
  • Tidak adanya petani karena semakin berkurang dijadikan tenaga romusha
  • Terjadinya banyak penebangan hutan liar
  • Seluruh hasil bumi yang dimiliki petani harus diserahkan kepada penjajah Jepang                                                                                                                                                                                                                                                                                                 Dampak Dari Bidang Sosial Budaya
  • Rakyat pribumi hidup dalam kondisi kekurangan, kelaparan yang menyedihkan
  • Masyarakat yang menjadi romusha dipilih camat dan kepada desa sesuai yang mereka sukai atau tidak sukai
  • Ketentraman seluruh rakyat Indonesia hancur berubah menjadi hidup yang mencekam
  • Adanya kesenjangan sosial dimana kerja paksa romusha bisa dibeli bagi rakyat golongan orang kaya diganti dengan barang yang dimilikinya                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                       Dampak Dari Segi Pekerja
  • Tenaga kerja menderita kelaparan
  • Tenaga kerja menderita penyakit kulit, malaria dan penyakit lainnya
  • Tenaga kerja disiksa secara keji dan tidak berperi kemanusiaan
  • Tenaga kerja romusha yang tidak kuat berakhir pada kematian                                                                                                                                                                                                                                                                                                                  Dampak Positif Romusha
  • Terbangunnya jalan-jalan, jalur kereta, dan gedung-gedung
  • Adanya sistem kerja bakti yang dilaksanakan hingga detik ini untuk kepentingan bersama
  • Menumbuhkan rasa persatuan dan kesatuan Indonesia untuk siap menjaga kemerdekaan negara Republik Indonesia

Demikianlah penjelasan terkait sistem kerja paksa pengertian romusha dan contohnya yang harus diketahui oleh seluruh bangsa Indonesia.  Semua sejarah kerja paksa pengertian romusha dan dampaknya bisa kita jadikan cambuk untuk tetap menjaga persatuan dan kesatuan bangsa.  Demi menjaga kemerdekaan Indonesia.

 

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *