PENELUSURAN YANG TERKAIT DENGAN ROMUSHA ZAMAN PENJAJAHAN DI INDONESIA

  • Whatsapp

Cari informasi penelusuran yang terkait dengan romusha di Indonesia pada zaman penjajahan tentara Jepang yang harus diketahui oleh seluruh bangsa Indonesia!

Penelusuran yang terkait dengan romusha sudah pasti menjadi salah satu sejarah dalam kehidupan bangsa Indonesia yang tidak pernah dilupakan.  Perjuangan bangsa Indonesia yang terakhir sebelum meraih kemerdekaan Indonesia tanggal 17 Agustus 1945.  Romusha atau yang lebih terkenal dengan kerja paksa pada zaman penjajahan tentara Jepang ini adalah puncak kesengsaraan bangsa Indonesia.  Dimana sebelum kekejaman terjadi pada penelusuran yang terkait dengan romusha zaman penjajahan Jepang ini Indonesia di jajah oleh Kolonial Belanda.  Bahkan karena besarnya kekuatan Jepang pada saat itu Kolonial Belanda menyerah kepada tentara Jepang tanpa syarat apapun.  Awal mulanya sebelum penelusuran yang terkait dengan romusha terjadi pejuang kemerdekaan Bangsa Indonesia merasa senang.  Karena beranggapan Jepang sebagai negara Asia berusaha membantu kemerdekaan Indonesia.  Namun ternyata semua itu salah dimana pemerintah dan tentara Jepang pada zaman penjajahan tidak kalah lici dan lebih kejam dan bengis menjajah Indonesia.  Jepang pada saat penjajahan Indonesia ingin menguasai kekayaan alam Indonesia.  Tujuan dari terjadinya penelusuran yang terkait dengan romusha atau kerja paksa pada Bangsa Indonesia berkaitan dengan kebutuhan Jepang.  Yakni adanya perang Asia Pasifik antara Jepang dengan Sekutu Amerika Serikat dimana kekayaan alam Indonesia dijadikan sumber biaya perang tersebut.  Di sini lah titik dari awal penelusuran yang terkait dengan romusha terjadi pada bangsa Indonesia karena luasnya daerah penjajah Jepang saat itu yang membutuhkan banyak tenaga kerja.

sumber: https://historiahayabusanews.wordpress.com/2017/11/17/penelusuran-jejak-romusha-di-silungkah-sawah-lunto/

Penelusuran Yang Terkait Dengan Romusha Pengertian Latar Belakang Dan Dampak Bagi Bangsa Indonesia

Jika membahas lebih lanjut mengenai penelusuran yang terkait dengan romusha dari segi pengertia kata romusha artinya butuh atau pekerja.  Namun secara istilah romusha adalah panggilan bagi rakyat Indonesia yang diharuskan kerja paksa pada zaman penjajah Jepang dari tahun 1942 sampai 1945.  Awalnya bangsa Indonesia masih termakan propaganda Jepang untuk kegiatan romusha demi membangun keluarga besar Asia.  Sumber dari tenaga romusha adalah dari penduduk desa yang dimana dengan perekrutan khusus tenaga romusha oleh tentara Jepang.  Dimana setiap keluarga di Indonesia harus mengirim anak laki-lakinya sebelum usia 30 tahun untuk menjadi romusha.  Tidak hanya laki-laki saja penelusuran yang terkait dengan romusha banyak wanita rakyat Indonesia yang juga dirayu oleh penjajah Jepang.  Mereka dijadikan budak atau wanita penghibur untuk para tentara Jepang selama masa penjajahan terjadi.  Dari beberapa sumber terkait penelusuran yang terkait dengan romusha bahwa mayoritas dari tenaga romusha adalah petani yang dikirim ke seluruh daerah di Indonesia dan luar Indonesia.  Awal mulanya romusha ini bersifat sukarela namun karena kebutuhan tenaga kerja semakin besar dan mendesak demi terjadinya Perang Asia Pasifik.  Maka terjadi paksaan hebat dari tentara Jepang dengan total 300.000 orang dikirim keluar Jawa untuk romusha di berbagai daerah di Indonesia.  Dari beberapa sumber terkait penelusuran yang terkait dengan romusha korban meninggal dunia dari kegiatan romusha ini mencapai angka 70.000 orang.

Tenaga romusha yang ada dari hasil penelusuran yang terkait dengan romusha diperlakukan sangat buruk sekali.  Ini yang menyebabkan banyak dari tenaga romsuha meninggal dunia yang mana mereka di siksa secara paksa.  Para tenaga romusha dari penelusuran yang terkait dengan romusha banyak menderita kelaparan dan mereka di siksa jika melawan tentara Jepang.  Selanjutnya dari penelusuran yang terkait dengan romusha ternyata memberikan dampak yang mendalam bagi bangsa Indonesia.  Meskipun penjajahan Jepang hanya berlangsung 3 ½ tahun dari tahun 1942 – 1942 ternyata dampaknya membekas hingga detik ini.  Bahkan dari sumber terpercaya penelusuran yang terkait dengan romusha rakyat Indonesia hidup bagaikan tulang tanpa daging dengan menderita kelaparan dan pakaian compang camping.  Adapun dari sumber terpercaya terkait dengan penelusuran yang terkait dengan romusha yang meninggalkan berbagai dampak yang sangat mengerikan bagi seluruh rakyat Indonesia.  Berikut ini penjelasannya:

  1. Dari Bidang Ekonomi

Segi dampak dari penelusuran yang terkait dengan romusha atau kerja paksa yang terjadi pada seluruh rakyat Indonesia zaman penjajahan belanda begitu membekas.  Adapun dampak romusha dari segi bidang ekonomi adalah:

  • Dalam bidang pertanian penyuluh tidak berasal dari ahli pertanian
  • Hewan yang sangat bermanfaat bagi petani direbut tentara Jepang untuk dipotong
  • Kurangnya tenaga kerja petani bagi Indonesia karena semua dijadikan tenaga romusha secara paksa
  • Terjadi penebangan hutan liar di Indonesia
  • Adanya kewajiban bagi seluruh petani menyerahkan hasil bumi yang mereka miliki ke penjajah Jepang
  1. Dari Bidang Sosial Budaya

Tidak hanya dari segi bidang Ekonomi, penelusuran yang terkait dengan romusha juga menyisakan dampak dari segi sosial budaya.  Adapun dampak tersebut adalah:

  • Banyaknya rakyat pribumi Indonesia yang menderita kelaparan dan hidup sangat kekurangan
  • Masyarakat dipilih oleh camat dan kepala desa masing-masing sesuai yang mereka suka
  • Adanya kesenjangan dimana romusha bisa dibeli bagi orang-orang kaya yang bisa membayar kepada tentara Jepang
  • Ketentraman masyarakat Indonesia terusik hancur karena adanya romusha
  1. Dari Sisi Pekerja

Dampak dari penelusuran yang terkait dengan romusha juga begitu membekas bagi pekerja dan rakyat Indonesia.  Tenaga kerja romusha harus menderita kekurangan makanan dan kelaparan, kelelahan, terjangkit penyakit dan meninggal dunia.  Kerasnya pengawasan tentara Jepang yang sangat tidak berperi kemanusiaan memperlakukan rakyat Indonesia sebagai romusha sangat keji.  Tidak adanya layanan perawatan dan tenaga kesehatan, dengan anggapan siapa yang tidak kuat bekerja makan akan mati.  Karena tentara Jepang menghitungkan tujuan kemenangan perang bukan manusia yang mengerjakannya.

  1. Dampak Positif Romusha

Banyaknya dampak negatif dari hasil penelusuran yang terkait dengan romusha.  Kerja paksa atau romusha pada zaman penjajahan Jepang juga menyisakan dampak positif diantarnya:

  • Terbentuknya jalanan dan jalur kereta api pada zaman romusha terjadi di Indonesia
  • Rakyat mendapatkan latihan militer yang membuat generasi penerus bangsa semakin pintar mempertahankan kemerdekaan Republik Indonesia
  • Adanya sistem kerja bakti yang diterapkan saat ini sebagai sumber peninggalan sistem kerja romsuha pada zaman penjajahan Jepang

Demikian penjelasan mengenai penelusuran yang terkait dengan romusha yang harus diketahui oleh seluruh rakyat Indonesia.  Agar bangsa Indonesia berusaha sepenuh hati menjaga kemerdekaan yang telah diraih dari para penjajah.  Adanya dampak dari romusha saat ini harus diwujudkan dengan adanya semangat pada generasi penerus bangsa.  Untuk terus melakukan yang terbaik bagi kemajuan negara Republik Indonesia.  Agar bangsa Indonesia siap menjadi negara yang maju dan kuat untuk lebih baik dan bangsa lainnya.  Bangsa Indonesia sebagai bangsa yang kuat bersama-sama menjaga persatuan dan kesatuan demi kehidupan rakyat lebih baik.  Yakni kehidupan bangsa Indonesia yang adil dan makmur serta harmonis sebagai bangsa yang memiliki karakter berbeda dari bangsa lainnya.

 

 

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *